[Going30] Derak kayu, Rerimbunan Pohon Dedalu, dan Sebuah Doa Kecil.

0

Sebagai orang yang relatif ribet tapi (sok) ingin ‘menjelajah’, berpergian dengan dua anak kecil itu memang perlu legowo πŸ˜‚

Kebetulan Bapak Rugrats lebih suka memegang dua anak kecil ini daripada dimintai tolong untuk mengambil foto πŸ˜‚πŸ€£

“Kamu aja, ntar angle nya nggak pas malah bete kamu~” πŸ˜‚πŸ™ˆ

Seperti kemarin ini.

Rumah Keluarga Tjhia adalah tujuan kedua kami di Singkawang. Lagi-lagi, masih melanjutkan perjalanan random kemarin. Mumpung langit cerah dan (tetap) panas, kan?

Teralis yang mengingatkan saya pada bentuk kue bingke yang legit itu~

“Ini tempat apa?” tanya Cupis sambil berkeliling, tepat saat kami sampai disana. Alisnya sudah mulai berkerut, heran. Pada satu titik saya bersyukur karena Cupis memang cukup mudah tertarik dengan hal baru.

“Rumah orang Cina, Bhi. Bagus, deh.” sahut saya.

Seperti yang telah banyak diulas, saya mempersiapkan diri untuk bingung dan penasaran tentang informasi detail disini. Seharusnya saya bisa mengetuk rumah salah satu keluarga yang memang tinggal memutari bangunan utama–untuk mendapatkan kisah lengkap tempat ini langsung–yang sayangnya tidak saya lakukan πŸ™ˆ

Karena rumah-rumah ini memang masih dihuni. Terletak di sisi kiri bangunan utama.

Begitu masuk gerbang, kami disambut sepetak rumah tanpa isi dan sekat apapun untuk dimasuki. Tertera sedikit penjelasan mengenai tata cara semisal ingin menyewanya untuk suatu keperluan, ditempel seadanya di depan daun pintu.

Oke, penjelajahan pertama.

Kami melepas sepatu dan sandal karena memang diharapkan begitu, dan dengan cepat ruangan yang cukup luas itu menjadi arena berlari Bapak-anak Rugrats πŸ˜‚ lumayan, saya bisa sejenak mengamati detail bangunan ini. Didominasi susunan kayu, bahkan warna cat nya mengingatkan saya pada beberapa film Tiongkok lawas. Suka sekali!

Do you spot her? πŸ™ˆ Ibu ini adalah salah satu penghuni rumah di sekiling bangunan utama.

Bangunan ini–seperti yang saya baca–telah beberapa kali dicat dan diperbaiki. Kerennya lagi, konon bangunan disini masih sangat dipertahankan bentuk aslinya.

Selepas dari bangunan pertama, kami masuk lagi lebih ke dalam. Sedikit takjub melihat seorang ibu yang tampaknya baru selesai mandi dan hanya mengenakan handuk, tengah menjemur pakaian πŸ™ˆ dan yang kami temukan kemudian adalaaaah,

halaman!

Oh, I love backyard! Karena Cupis bisa menghabiskan energinya disitu dengan berlari kesana-kemari πŸ˜‚

Sebelah kanan adalah bangunan yang kami masuki pertama, lalu yang kiri merupakan tempat sembahyang. Nah, di tengah-tengah inilah sepetak halaman menyelamatkan kami dari kicauan Cupis yang mulai bosan πŸ˜‚

Cantik ya. Selalu suka tempat seperti ini, tempat-tempat yang dindingnya saja bisa memiliki cerita. Sebenarnya tergoda sekali ingin naik ke lantai dua namun akses jalannya dihalangi oleh semacam papan kayu tipis.

Sudut ini saya ambil dari halaman tempat Cupis berlarian. Entah apakah dihuni juga atau tidak. Andai saya bisa membaca susunan huruf di atas pintu itu, ya. Penasaran.

Pagi itu cukup sepi, jadi kami bisa agak leluasa. Hanya ada serombongan turis luar yang saya duga berdarah Tionghoa ditemani satu pemandu berhijab, datang tak lama setelah kami tiba. Entah kenapa saya senang melihat mereka :’)

Pagar kayu ini masih kokoh, loh. Tampak lapuk namun lebih kuat dari yang saya bayangkan.

Sudut dinding ini menarik perhatian saya. Satu-satunya kenangan tentang seseorang yang memakai busana seperti ini adalah film-film lawas yang diputar tiap hari Jumat selepas Jumatan, sinema layar kaca di salah satu televisi swasta. Kini, saya memandang langsung (yang sepertinya) salah satu foto leluhur pemilik tempat ini. Apakah ini Xie Shou Shi yang tersohor itu?

Mereka sibuk mendiskusikan leluhur atau semacamnya saat saya beberapa kali mengambil gambar di depan pagar tempat sembahyang.

Bibi ini terdiam cukup lama, mengintip dari sela-sela jendela ke dalam ruangan. Mungkin membayangkan leluhurnya? Perjalanan panjang yang mungkin melintasi benua atau sekedar beberapa negara(?). Wanita ini merupakan bagian rombongan. Sementara yang lain lebih suka menempel pemandu mereka, beberapa memilih menjelajahi sendiri bangunan ini.

Lorong ini merupakan sayap kanan kawasan cagar budaya. Saya melewati salah satu rumah dan mendapati sekelompok pemuda Tionghoa tengah mengobrol. Iya, memang sealami itu. Lihat pria berumur di ujung? Ia adalah salah satu anggota rombongan tadi.

Dan disini, dimulailah drama yang lain πŸ˜‚

Cupis mendadak ingin buang air kecil, setelah kecapekan lari kesana-kemari. Dan ia ingin ditemani Bapak Rugrats~

Karena tak menemukan toilet, kami menuju bagian belakang kawasan cagar budaya. Dan, rasanya seperti dua tempat berbeda.

Whoa. Starry Starry Night~

Untuk mengambil foto ini, kaki saya menapaki gundukan tanah bekas area membakar sampah yang ditumbuhi ilalang hingga sepatu saya nyaris melesak ke dalam, sementara tangan saya terulur di atas kepala sepanjang yang saya mampu–mengambil foto tanpa melihatnya πŸ™ˆ Entahlah apakah masih dihuni atau tidak. Namun lampionnya tampak masih bagus~ rumah ini saya temukan di pinggir jalan kecil dekat jembatan, tepat di belakang kawasan cagar budaya.

Separuh diri saya setengah berharap sampah-sampah di beberapa sisi sungai yang cukup lebar ini bisa dihilangkan saja dengan penghapus πŸ™„

Airnya keruh, sedikit berbau.

Berjalan di pinggiran sungai ini membuat saya membayangkan kondisi saat pertama kali Xie Shou Shi–perintis marga Xie/Tjhia–menemukan tempat ini dan menggarap tanah tandus berwarna cokelat kekuningan hingga berkembang.

Saya tak akan lupa bunga kecil yang cantik ini. Satu-dua genggam yang kerap dipetik di halaman belakang rumah kontrakan Pakualaman, dan direbus Ibu saat saya batuk parah, ditambah beberapa buah gula batu. Melihat ini kemarin, rasanya ingatan saya dihempaskan jauh ke belakang.

Meski upaya menambahkan mural di dinding sebenarnya cukup membantu memberi warna, saya akui. Ah, semoga suatu hari sungai itu bisa kembali bening~

Kami kembali sebentar ke dalam. Melewati rimbunnya pohon dedalu atau willow tree yang tampak sedemikian damai ditiup angin di siang yang panas itu–konon ditanam Xie Shou Shi agar mirip kampung halamannya di desa Jian Mei, Fujian Tiongkok sana–saya jadi teringat puisi lawas yang tak sengaja saya baca,

Two birds flying high,
A Chinese vessel, sailing by.
A bridge with three men, sometimes four,
A willow tree, hanging o’er.
A Chinese temple, there it stands,
Built upon the river sands.
An apple tree, with apples on,
A crooked fence to end my song.

Semoga damai menyertai kita semua.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: